Aku dan Sejuta Persepsi | This is it my little concept

Senin, 01 Juni 2015

Hari-1 #30hariMenulis2015

Hari 1 : Apa yang membuatmu menyukai film

Pertama kali gue suka nonton film itu pas jaman Sekolah Dasar. Dulu sih jaman - jamannya film laga kaya wiro sableng sampai si buta dari goa hantu, gue suka banget sama film-film semacam itu. Walaupun jaman dulu masih jarang televisi, tapi gue suka nebeng nonton film di rumah nenek. Tadinya gue cuma penikmat buku, dimana buku apapun gue baca. Sampai pada suatu ketika gue nemu novel 'wiro sableng' dan secara gak sengaja gue ketagihan baca novel tersebut sampai punya beberapa koleksi novelnya yang sekarang gue lupa dimana novel - novel 'wiro sableng' kesayangan gue itu. Dan gue excited banget pas tau wiro sableng di angkat ke layar kaca. Gak ada episode yang gue lewatin, sampai pada suatu ketika film tersebut tamat, dan disitu gue merasa sedih. Seriously ! Dan entah kenapa kalo jaman - jaman sekarang, gue males banget nonton film laga, mungkin karna alur ceritanya yang sedikit ngawur dan jauh banget dari kata mendidik. *(kemudian di timpuk sama sutradara film laga)

Setelah film laga udah off dari dunia pertelevisian, tiba - tiba munculah film film telenovela. Dulu gue addict banget sama film-film dari negeri meksiko ini, sampai pernah bela-belain bolos sekolah demi film yang jadwal mainnya pas gue lagi belajar di sekolah. Dan obrolan di sekolah gak jauh-jauh tentang film telenovela ini. Yang lahirnya tahun 90-an, gue yakin luh pernah ngalamin apa yang gue alamin pada saat itu. Pengalaman gue jadi pecandu film telenovela berakhir sampai gue lulus Sekolah Menengah Pertama. Selain film laga sama telenovela, gue juga addict banget sama film kartun. Jadi kalau setiap hari minggu, televisi gue yang menguasai. Kecuali pas ada acara tinju, dipastikan gue rebutan remote sama babeh yang sama-sama gak mau ngalah. Well, babeh pada saat itu nyebelin banget, sampai pernah gue diceramahin karna sampe gue masuk Sekolah Menengah Pertama, gue masih suka nonton film kartun, dari pagi sampai sore. Luh lihat, gue pakai kacamata tebel gini bukan hanya karna takdir, tapi saking addictnya gue sama film yang muncul di televisi. 

Setelah itu, muncul film yang bikin gue greget banget. Selain lucu, film ini juga diperankan oleh aktor yang keren banget. Om jackie chan, kebangetan kalau luh gak tau sama aktor film yang satu ini. Dari film-film om jackie lah kemudian gue tau, arah pefilman apa yang bakal nemenin gue sampai gue tua nanti. :D 
gue lebih seneng nonton film yang berbau perang, action atau adventure. Untuk film dengan genre drama, gue gak terlalu addict. Mungkin karna hidup gue juga udah terlalu drama kali yah. Males aja kalo nonton film drama, biasanya mesti ada adegan nangis – nangis dan pasti gue kebawa suasana. Beda kalo nonton film dengan genre action atau adventure, adrenalin kita benar – benar di pacu banget, dan kita gak bisa nebak alur cerita kalau ketinggalan scene sedikit aja. Dan gak perlu di dramatisir juga nontonnya, palingan nangis juga kalo pemeran utamanya mati. Bukan nangis sedih sih, tapi nangis kesel, ko pemeran utamanya mesti mati yah ?. Tapi disitu gue ngerti, kalo gak semua cerita mesti berakhir happy ending, walaupun kebanyakan cerita memang berakhir dengan indah. 

Alasan gue suka nonton film (action, adventure, perang) karna mungkin memang imajinasi kita ditantang untuk berpikir lebih, dan banyak pelajaran yang bisa di ambil dari film film yang memang gak sekedar film. Walaupun itu film dengan bunuh membunuh, pasti selalu ada pesan yang disampaikan film tersebut, tergantung darimana kita melihat sisi cerita film tersebut. Tapi alasan yang sangat simple kenapa gue suka film, karna asik aja. Seriously! Karna menurut gue, cerita film film yang sudah gue tonton kebanyakan mewakili karakter gue banget. Maskulin, cool, dan gak pernah pantang menyerah ! Coba deh, cari satu film yang menurut luh bagus, terus luh tonton dengan serius, sekali luh nonton, gue yakin luh pasti bakalan ketagihan. Happy Watching gaeess ~



Kuningan 01 June 2015 | Eva Luthfathunnisa

0 komentar:

Posting Komentar

Eva Luthfatunnisa Zakaria. Diberdayakan oleh Blogger.

Google+ Followers

© Eva Luthfathunnisa, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena